Artikel Terbaru :

9 Kejadian Terkontroversional Sepanjang Piala Dunia

Sabtu, 10 Maret 2012

Sepakbola menjadi pertunjukan paling banyak menyedot perhatian publik di muka bumi ini. Sepakbola juga mampu menyuguhkan berbagai aksi mengagumkan hingga aksi paling brutal. Penghargaan juga diberikan bagi para pemain sepakbola yang mampu menunjukkan kemampuannya di lapangan hijau. Tentu, Anda sudah terbiasa mendengar pencetak gol terbanyak maupun terbaik, umpan terbaik, penyelamatan terbaik dan serba terbaik lainnya. Namun Sepak bola khususnya di even seperti Piala Dunia tak luput dari insiden kontroversial. Ada banyak kontroversi selama bertahun-tahun tapi di sini disajikan 10 insiden paling kontroversial versi ATOM Studios:


1. Gol Geoff Hurst di Final Piala Dunia (1966)
Apakah bola itu melewati garis atau tidak? Debat seputar gol itu masih merebak sampai pada hari ini. Gol kedua Geoff Hurst pada saat pertambahan waktu di final Piala Dunia 1966. Inggris keluar sebagai pemenang atas Jerman Barat dengan sekor 4-2 pada Piala Dunia kala itu dan ini merupakan salah satu partai final paling kontroversial dalam sejarah PD.. Kontroversi terjadi pada gol kedua Hurst. Bola yang ditendangnya membentur mistar gawang Jerman Barat dan melesat ke luar gawang.Hurst sendiri sempat ragu, apakah bola itu masuk ke dalam gawang aiau tidak. Setelah menendang bola itu. Hurst terdiam, begitu juga dengan wasit Gottfried Dienst dari Swiss. Justru rekan-rekan Hurst yang menyambutnya dengan selebrasi. 


2. Kuwait vs Perancis (1982)
Dalam pertandingan antara Perancis dan Kuwait, pemain Kuwait memprotes gol Perancis. Menurut mereka, mereka berhenti bermain karena bunyi peluit wasit. Presiden Federasi Sepak Bola Kuwait, Pangeran Fahid, menghampiri wasit dan mengancam akan meninggalkan pertandingan. Wasit menarik keputusannya. Perancis sendiri menang 4-1. Wasit itu diskors dan Fahid didenda 14.000 dollar Amerika.



3. Jerman Barat vs Austria (1982)
Jerman Barat dan Austria diduga melakukan konspirasi di pertandingan terakhir babak pertama fase grup. Jika Jerman menang melawan Austria, maka kedua negara akan lolos ke babak kedua. Aljazair menjadi tim yang dirugikan dengan hasil ini. 

4. Hand of God (1986)
Di piala dunia meksiko 1986, argentina menjadi kandidat kuat juara, thanks to maradona, semua itu tercapai. Di babak kuarter final melawan inggris, gol kontoversial itu terjadi. Maradona meninju bola dengan tangannya dan sukses mengelabui wasit dan penjaga garis. Protes kiper Peter Shilton dan pemain inggris tidak mengubah keputusan wasit. “Shilton itu tsangat inggi. Dia tidak melihat apa pun ketika saya meninju bola. Pemain inggris lain yang memberitahu,” jawab maradona 20 tahun sesudah gol kontoversial itu terjadi di Tv argentina. Lucunya pemain Argentina juga tidak ada yang menghampiri maradona untuk merayakan Gol yang terkenal dengan Gol Tangan Tuhan itu. Mereka tahu kalo gol itu tidak sah.


5. Gol Bunuh Diri Andrés Escobar (1994)
Bek timnas Kolombia Andres Escobar menemui ajalnya secara tragis setelah ditembak di luar bar El Indio di pinggiran kota kelahirannya di Medellin, Kolombia pada 2 Juli 1994. Sebelum keluar bunyi tembakan, terdengar teriakan panjang “goooool….” menirukan suara khas komentator sepakbola ala Amerika Latin. Tercatat sebanyak 12 kali teriakan yang dikeluarkan sesuai dengan jumlah peluru yang dihamburkan. Escobar harus menebus “dosanya” karena melakukan gol bunuh diri yang menyebabkan kekalahan Kolumbia 1-2 dari tuan rumah AS di babak penyisihan Piala Dunia 1994, peristiwa yang terjadi hanya berjarak sepuluh hari sebelumnya. Laporan berbagai media menyatakan bahwa Escobar dihabisi oleh kelompok sindikat judi yang bertaruh dalam jumlah besar dengan keyakinan Kolombia akan lolos ke babak kedua.

6. Kartu Merah David Beckham (1998)
Inggris tersingkir oleh Argentina melalui adu penalti di Piala Dunia ’98. Di awal babak kedua terjadi malapetaka bagi Inggris, dan terutama bagi Beckham. Hanya berselang satu menit setelah kick-off, Beckham terprovokasi, membuat kesalahan bodoh dan sangat fatal, menendang Diego Simone. Tak ayal, wasit Kim Milton Nielson (Denmark) mengeluarkan kartu merah bagi Beckham. Inggris mampu bertahan sampai babak perpanjangan waktu, tapi akhirnya kalah dalam adu penalti.
Kekalahan itu membuat Beckham begitu dibenci dan dimusuhi publik. Bahkan, tak sedikit yang mengancam akan membunuhnya. Tapi, apa yang terjadi? Dalam waktu tak terlalu lama, Beckham tampil memesona, mengantarkan klubnya, Manchester United meraih tiga gelar dalam semusim atau treble winners.

7. Kemenangan Korea Selatan Atas Itali (2002)
Kekacauan di Korea Selatan (Korsel) tahun 2002 adalah salah satu yang teranyar ketika Korsel dibantu wasit asal Ekuador mengalahkan Italia 2-1 di babak 16 besar.
Byron Moreno, sang wasit, pertama menganulir gol Italia tanpa sebab yang jelas, menolak memberikan pinalti kepada Italia, dan memberi Fransesco Totti kartu merah karena dinilai ‘diving’.
Akhirnya Italia kalah 2-1 oleh gol emas Ahn Jung Hwan striker Perugia yang ironisnya dipecat oleh klubnya setelah Piala Dunia.

8. Kedipan Mata Ronaldo (2006)
Pertandingan melawan Belanda di 16 Besar merupakan salah satu pertandingan terburuk dalam sejarah Piala Dunia. Wasit harus mengeluarkan 16 kartu kuning dan empat pemain terpaksa diusir. Pertandingan tidak bisa berjalan normal karena setiap saat wasit meniup peluit untuk melerai pemain kedua tim yang selalu ribut.
Kontroversi Portugal berlanjut di perempat-final saat bertemu Inggris. Mereka memprovokasi wasit sehingga mengusir Wayne Rooney. Bahkan Ronaldo ikut-ikutan memprovokasi meski tak mengetahui insiden yang terjadi.
Setelah ‘mengusir’ Rooney, Ronaldo terlihat mengedipkan mata ke arah ofisial tim. Kedipan mata Ronaldo tertangkap kamera fotografer Inggris sehingga menjadi kontroversi di sepakbola Inggris.
Portugal mencatat rekor karena menjadi tim yang mengantungi 24 kartu kuning dalam satu ajang Piala Dunia. Ironisnya, Portugal meraih penghargaan sebagai tim paling menghibur (most entertaining team).

9. Tandukan Zidane’s (2006)
“Tandukan maut” ala Zidane memang menjadi momen paling sulit dilupakan dalam sejarah kartu merah sepakbola. Legenda hidup Prancis ini berbuat bodoh dengan menanduk Marco Materazzi saat Prancis bertemu Italia di final Piala Dunia 2006.
Meski Zizou–julukan Zidane– mengaku terpancing oleh provokasi Materazzi, namun wasit Horacio Elizondo akhirnya mengeluarkan kartu merah buat Zidane. Zizou sendiri mengaku jika kejadian itu menjadi insiden yang paling memalukan baginya.
Insiden itu berawal saat Materazzi selalu menjaga pergerakan Zidane dengan memegangi kaosnya. Tak senang dengan sikap Matrix –julukan Materazzi–, Zidane langsung berkata,” jika kamu mau kaosku, saya akan berikan nanti.”
Materazzi langsung membalasnya; “Saya lebih senang dengan saudara perempuanmu yang pelacur.”
Akhirnya, tandukan keras Zidane mendarat ke dada Materazzi. Pertandingan itu sendiri dimenangkan Italia dengan drama adu penalti.
 


Sumber : http://surgaberita.blogspot.com/2011/10/9-kejadian-paling-kontroversial.html#ixzz1ofy5mjF5
Share this Article on :

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

See RIZK Project Channel on Youtube!

 

© Copyright ATOM Studios2012 | Dipakai Oleh Muhammad Rizki Utama | Published by Borneo Templates | Powered by Blogger.com.